Selamat Datang di Blog KKG PAI Balikpapan, Silahkan dibaca dan dipelajari untuk adik-adik yang saat ini belajar di rumah

Penjelasan Materi PAI Kelas 5 BAB 9


INDAHNYA SALAT TARAWIH DAN TADARUS AL-QUR'AN

Assalamu’alaikum warohmatullaahi wabarokaatuh

Anak-anakku soleh dan solehah.

Berjumpa lagi dengan saya ibu/bapak ….

Bagaimana kabarnya hari ini? Semoga kalian semua selalu dalam keadaan sehat wal’afiat.

Namun sebelumnya, bagi kalian yang belum subscribe chanel PAI TV silahkan subscribe dulu ya… tekan tombol like, share, dan coment, agar chanel ini bisa terus berkembang dan memberikan manfaat bagi kita semua.

Baiklah anak -anak yang sholeh sholeha, sebelum belajar kita mulai, terlebih dahulu kita membaca doa sebelum belajar agar apa yang kita pelajari hari ini bisa bermanfaat dan mudah kita fahami. Aamiin

Auzu billahi minasy syaithonirrojim

Bismillahirrahmaanirrahim, Robbi zidni ilman, warzuqni fahman.

A. Salat Tarawih

Apakah Salat Tarawih itu?

Salat tarawih ialah salat malam yang dikerjakan pada malam hari di bulan Ramadan. Salat ini sangat dianjurkan, boleh dikerjakan sendiri-sendiri atau berjamaah. Dilakukan sesudah Salat Isya sampai waktu fajar. Bilangan rakaat salat boleh dilakukan delapan rakaat dan boleh 20 rakaat. Salat tarawih dalam bahasa Arab adalah bentuk jamak dari “tarwihatun“ yang berarti waktu sesaat untuk istirahat. Dinamakan demikian karena para sahabat melaksanakannya dengan beristirahat setelah selesai setiap empat rakaat. Pada saat istirahat adakalanya diselingi dengan membaca al-Qur’an.

2. Bagaimana cara mengerjakannya?

Pada masa nabi, Salat tarawih dikerjakan sama seperti salat sunah biasa, yang membedakannya adalah niatnya. Nabi mengerjakan delapan rakaat, dengan dua rakaat satu salam, selanjutnya dilanjutkan dengan Salat witir sebanyak tiga rakaat.

Pada masa khalifah Umar bin Khattab, Salat tarawih dikerjakan sebanyak 20 rakaat. Dilaksanakan dengan dua rakaat satu kali salam, lalu ditambah dengan Salat witir tiga rakaat dengan dua kali salam.

Setelah Salat tarawih hendaknya diteruskan dengan Salat witir. Salat witir ini sangat diutamakan. Bilangan rakaatnya gasal (ganjil) boleh 1 atau 3, 5, 7, 9 dan 11 rakaat. Nabi pernah mengatakan: “Sesungguhnya Allah itu witir (Esa) dan suka kepada witir, maka salat witirlah wahai ahli Quran”.

Salat tarawih memang indah dan menyenangkan. Begitu memasuki awal bulan, kaum muslimin laki-laki dan perempuan, orangtua, pemuda dan anak-anak berduyun-duyun menuju masjid dan musala sambil menyandang sajadah dengan wajah gembira segera melaksanakan Salat tarawih berjamaah.

Walaupun Salat tarawih boleh dilaksanakan sendirian, namun kaum muslimin lebih senang melaksanakannya dengan berjamaah. Apabila dilakukan dengan cara berjamaah manfaatnya tentu lebih baik daripada sendirian. Memperoleh pahala 27 derajat, dan lebih mensyiarkan Islam serta memupuk rasa persaudaraan dan persatuan sesama umat Islam.

Rasulullah saw. menganjurkan kepada kaum muslimin untuk menghidupkan malam-malam bulan Rama«an dengan memperbanyak qiyamul-lail artinya bangun di malam hari melakukan ibadah, seperti Salat sunat, membaca al-Qur’an, berzikir, membaca buku[1]buku yang bermanfaat, dan pada saat sahur sebaiknya tidak menonton TV.

Perhatikan dan bacalah hadis berikut!

Artinya : “Barangsiapa yang mengerjakan salat malam pada bulan Rama«an karena iman kepada Allah dan karena mengharapkan pahala, maka akan diampuni baginya dosa yang telah lalu.” (HR. Bukhari Muslim)”.

3. Apa keutamaan Salat tarawih?

Keutamaan Salat tarawih di antaranya ialah sebagai berikut.

1. Dapat menambah ketaatan kepada Allah Swt.

2. Allah Swt. mengampuni dosa-dosanya.

3. Pahala ibadat ditulis seperti salat satu malam penuh.

4. Mempererat silaturahim sesama kaum muslimin. 

B. Tadarus al-Qur’an

1. Apakah tadarus itu?

Tadarus berasal dari kata “darasa“ yang artinya mempe-lajari, meneliti, menelaah, dan mengambil pelajaran. Tad±rus al-Qur’an berarti mempelajari al-Qur’an. Tadarus dapat dilakukan sendirian atau bersama-sama, baik di rumah, musala atau masjid.

Kegiatan tadarus al-Qur’an umumnya dilakukan di masjid atau musala setelah Salat tarawih. Di sekolah, biasanya dilakukan pada pagi atau siang hari setelah kegiatan Salat duha. Semua pelajar yang beragama Islam beramai-ramai melaksanakan tadarus al-Qur’an dengan sungguh-sungguh untuk mendapatkan ilmu, kemuliaan, dan ampunan.

Pada masa Nabi Muhammad saw. Kegiatan tadarus al-Qur’an dilakukan dengan berbagai cara. Ada sekadar membaca hingga khatam, ada yang menghafalnya, dan ada pula yang mempelajari isi kandungannya. Setiap bulan Ramadan malaikat Jibril selalu turun untuk menyimak tadarus nabi dan memperbaiki bila ada kesalahan.

2. Bagaimana tata cara tadarus yang baik?.

Membaca al-Qur’an tidak sama seperti membaca kitab ataupun buku lainnya. Membaca al-Qur’an hendaklah memperhatikan beberapa ketentuan sebagai berikut.

a. Ketika akan membaca al-Qur’an hendaklah berwudu lebih dahulu

b. Mengawalinya dengan membaca ta’awu┼╝ dan basmalah.

c. Di tempat yang bersih

d. Berbusana bersih dan menutup aurat dengan rapi

e. Dianjurkan menghadap kiblat

f. Membaca al-Qur’an dengan tenang dan tidak tergesa-gesa g. Membaca dengan suara sedang

h. Tidak berbicara dan bersenda gurau (bercanda).

Tadarus al-Qur’an sebaiknya dibimbing oleh orang yang sudah mahir membaca al-Qur’an, supaya bacaannya dapat ditingkatkan melalui bimbingannya.

3. Apa manfaat tadarus?

Tadarus al-Qur’an mengandung banyak manfaat, antara lain seperti di bawah ini.

a. Menumbuhkan kecintaan kepada al-Qur’an

b. Memperlancar membaca al-Qur’an

c. Terlatih membaca dan mencintai al-Qur’an

d. Mendapat pahala yang berlipat ganda dari Allah Swt.

e. Memperoleh ilmu tentang al-Qur’an.

f. Memperoleh kasih sayang dan kebaikan dari Allah Swt

Sebagaimana firman Allah Swt. dalam Q.S. al-Baqarah/2: 186,

Artinya : “Bulan Ramadan adalah (bulan) yang di dalamnya diturunkan al-Qur’an, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang benar dan yang batil)

Mari kita akhiri dengan bacaan hamdalah  doa kafaratul majlis . alhamdulilaahirobbil’alamiin subhanakalaahumma wabihamdika asyhadu anla ilahailla anta astaghfiruka waatuubu ilaik.

Wassalamu’alaikumwarohmatullaahi wabarokaatuh

Anak-anak bisa langsung simak juga videonya...!!!

LihatTutupKomentar